Gawat! PLTN di Ukraina Berhenti Beroperasi, Russia dan Ukraina Cuci Tangan

Benedict J. C. Pietersz
.
Kamis, 24 November 2022 | 13:46 WIB
Zaporizhzhia adalah pembangkit nuklir terbesar di Eropa yang memiliki enam reaktor. PLTN ini telah berada di bawah kendali militer Rusia sejak awal Maret tetapi terus dioperasikan oleh staf Ukraina. Foto: NPR

JAKARTA, iNewsDepok.id - Pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporozhye (ZNPP) di Energodar sekali lagi telah terputus dari jaringan listrik eksternal dan mengandalkan generator diesel untuk daya darurat untuk menjaga keselamatan reaktor, Badan Energi Atom Internasional (IAEA) melaporkan pada Rabu (23/11/2022).

“Insiden terbaru di ZNPP menyoroti situasi keselamatan dan keamanan nuklir yang semakin genting dan menantang di pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa, terjadi hanya beberapa hari setelah itu berulang kali ditembaki,” kata Direktur Jenderal IAEA Rafael Grossi seperti dikutip dari Russia Today.

ZNPP kehilangan daya pada pukul 15:30 waktu setempat, menurut tim IAEA di lokasi. Saat ini, delapan dari 20 generator darurat menyediakan listrik cadangan untuk peralatan keselamatan.  

Semua enam reaktor aman dan stabil, badan pengawas nuklir PBB menambahkan. Empat sudah dalam mode “cold shutdown”, sedangkan dua yang telah dalam “hot shutdown” untuk memberi Energodar pemanas uap akan disiapkan untuk pendinginan.

Pasukan Rusia telah mengendalikan pabrik tersebut sejak 28 Februari. Pada bulan Juni, pasukan Ukraina mulai meluncurkan serangan drone dan artileri ke fasilitas tersebut, menurut Kementerian Pertahanan Rusia.

Kiev telah membantah tuduhan itu dan mengklaim Rusia membom pabrik itu dalam operasi "bendera palsu" untuk membuat Ukraina terlihat buruk.

Serangan berhenti setelah IAEA meninggalkan tim pengamat di lokasi, tetapi dilanjutkan akhir pekan lalu ketika lebih dari 30 proyektil menghantam fasilitas tersebut. 

Moskow telah menuntut IAEA melakukan tugasnya dan menyebutkan pelakunya, yang oleh pejabat Rusia diidentifikasi sebagai artileri Ukraina yang ditempatkan di Marganet, di seberang Sungai Dnieper.

"Kami tidak memiliki cara untuk menentukan" siapa yang melakukan serangan itu, Farhan Haq, wakil juru bicara Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, mengatakan pada hari Senin sebagai tanggapan atas permintaan Rusia. 

IAEA melaporkan penembakan itu tetapi tidak pernah menyebut nama pelakunya. Militer Ukraina sebelumnya mengaku menargetkan area di mana pabrik itu berada.

Sebelumnya pada hari Rabu, Grossi berada di Turki untuk bertemu dengan direktur jenderal Rosatom Alexey Likhachev. Kepala energi atom Rusia sebelumnya mengatakan penembakan ZNPP oleh Ukraina telah menciptakan kondisi yang matang untuk “bencana nuklir.”

Grossi mengatakan bahwa selama pertemuan itu dia sekali lagi mendorong untuk menciptakan "zona perlindungan keamanan dan keselamatan nuklir" di sekitar pabrik, sebuah gagasan yang telah berulang kali ditolak Moskow sebagai non-starter, karena pasukan Ukraina tidak akan mematuhinya.

Editor : Mahfud
Bagikan Artikel Ini