get app
inews
Aa Read Next : Ukraina Beri Bukti Rusia Tembakan Rudal Korea Utara ke Kharkiv

Kim Jong Un Kunjungi Pabrik Senjata, Genjot Produksi di Tengah Memanasnya Kawasan

Rabu, 10 Januari 2024 | 15:20 WIB
header img
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengunjungi pabrik amunisi di lokasi yang dirahasiakan, pada 10 Januari 2024. Foto: KCNA

DEPOK, iNewsDepok.id - Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengunjungi pabrik senjata minggu ini, ketika Amerika Serikat dan mitranya mengutuk transfer senjata negara tersebut dengan Rusia, outlet media pemerintah KCNA melaporkan pada hari Rabu (10/1/2024).

Kim juga menyoroti “kekurangan” baru-baru ini dalam organisasi produksi amunisi dan menyerukan penyesuaian kembali sambil menekankan “pentingnya strategis produksi senjata utama”, kata media pemerintah Korea Utara.

Foto dari KCNA yang menunjukkan kunjungan Kim ke pabrik amunisi menunjukkan dia sedang memeriksa kendaraan peluncuran rudal jarak pendek bergerak.

Kunjungannya terjadi ketika hampir 50 negara mengutuk pengadaan dan penggunaan rudal balistik Korea Utara terhadap Ukraina oleh Rusia.

“Penggunaan rudal balistik DPRK oleh Rusia di Ukraina juga memberikan wawasan teknis dan militer yang berharga bagi DPRK,” kata pernyataan bersama tersebut pada Selasa, menggunakan inisial nama resmi Korea Utara.

Penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan dalam panggilan telepon dengan rekannya dari Korea Selatan, Chang Ho-jin, pada hari Selasa “mengecam keras-keras” transfer rudal Korea Utara ke Rusia, kata Gedung Putih.

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS John Kirby mengatakan pada hari Selasa bahwa setelah laporan awal penggunaan rudal balistik Korea Utara pada 30 Desember dan 2 Januari, Rusia telah menembakkan lebih banyak senjata semacam itu ke Ukraina, termasuk yang mendarat di Kharkiv.

Amerika Serikat dan sekutu serta mitranya akan mengangkat masalah ini ke Dewan Keamanan PBB pada hari Rabu, katanya dalam sebuah pengarahan.

Kim juga mengatakan sudah waktunya untuk mendefinisikan Korea Selatan sebagai negara yang “paling bermusuhan” terhadap negaranya, KCNA melaporkan.

Dia menuduh Seoul menghasut konfrontasi dan penumpukan senjata sambil mendesak negaranya untuk meningkatkan kemampuan militernya untuk pertahanan diri dan pencegah perang nuklir. Dia menggambarkan memburuknya hubungan antara kedua Korea sebagai “fase perubahan baru” dan “realitas yang tidak dapat dihindari”.

“Kami tidak akan secara sepihak mengadakan peristiwa besar dengan kekuatan luar biasa di Semenanjung Korea, namun kami juga tidak berniat menghindari perang,” kata pemimpin tersebut.

Dalam sambutannya pada pertemuan partai akhir tahun bulan lalu, Kim mengatakan reunifikasi damai tidak mungkin dilakukan, dan menambahkan bahwa pemerintah akan membuat “perubahan kebijakan yang menentukan” dalam hubungan dengan Korea Selatan.

Editor : M Mahfud

Follow Whatsapp Channel iNews untuk update berita terbaru setiap hari! Follow
Lihat Berita Lainnya
iNews.id
iNews Network
Kami membuka kesempatan bagi Anda yang ingin menjadi pebisnis media melalui program iNews.id Network. Klik lebih lanjut