get app
inews
Aa Read Next : Inggris Bangkit dari Kritik, Melaju ke Final Piala Eropa 2024

Kontroversi Partisipasi Lamine Yamal di Euro 2024: Spanyol Terancam Sanksi

Selasa, 25 Juni 2024 | 08:28 WIB
header img
Foto Instagram @lamineyamal

DEPOK, iNews Depok.id - Pemain Barcelona berusia 16 tahun ini mencatatkan namanya dalam sejarah sebagai pemain termuda yang pernah tampil di kejuaraan bergengsi tersebut. Namun, kehadirannya di lapangan hijau kini menimbulkan polemik terkait regulasi ketenagakerjaan di negara tuan rumah, Jerman.

Menurut laporan media Jerman, Bild, partisipasi Yamal dalam pertandingan senin (24/6/2024) pukul 21.00 waktu setempat atau Selasa (25/6/2024) dini hari pukul 02.00 WIB.berpotensi melanggar undang-undang setempat.

Aturan tersebut melarang pekerja di bawah 18 tahun, baik warga lokal maupun asing, untuk bekerja setelah pukul 20.00. Meskipun terdapat pengecualian bagi atlet muda hingga pukul 23.00, durasi aktivitas Yamal bersama tim nasional Spanyol diperkirakan melampaui batas waktu tersebut.

Kontroversi ini mencuat setelah Yamal tampil dalam laga Grup B melawan Italia yang dimulai pukul 21.00. Walaupun ia ditarik keluar pada menit ke-71 dan pertandingan berakhir sebelum pukul 23.00, aktivitas pasca-pertandingan seperti bersih-bersih dan wawancara media diduga memperpanjang "jam kerja" Yamal melewati tenggat waktu yang diizinkan.

Situasi ini semakin pelik mengingat jadwal pertandingan terakhir Grup B antara Spanyol dan Albania yang akan digelar pada pukul 21.00 waktu setempat. Hal ini berpotensi kembali menempatkan Yamal dalam posisi yang bertentangan dengan regulasi ketenagakerjaan Jerman.

Bild melaporkan bahwa pelanggaran terhadap undang-undang ini dapat mengakibatkan denda sebesar 30.000 euro (sekitar Rp 527 juta) bagi tim nasional Spanyol. Namun, sumber lain seperti Football Espana menyatakan bahwa otoritas Jerman kemungkinan besar tidak akan menindak Spanyol atas masalah ini.

Di tengah kontroversi ini, Yamal sendiri mengungkapkan bahwa ia tetap fokus pada tanggung jawabnya, baik sebagai pemain maupun sebagai pelajar. Ia bahkan menyempatkan diri untuk mengerjakan tugas sekolah di sela-sela kesibukannya membela Spanyol di Euro 2024.

Meskipun isu ini menimbulkan perdebatan, banyak pihak berharap bahwa masalah ini dapat diselesaikan dengan bijaksana. Partisipasi Yamal di Euro 2024 seharusnya dilihat sebagai prestasi luar biasa yang patut dirayakan, bukan sebagai sumber konflik regulasi. Baik pihak UEFA maupun otoritas Jerman diharapkan dapat menemukan solusi yang memperhatikan kesejahteraan atlet muda tanpa mengorbankan semangat kompetisi dalam olahraga.

Editor : M Mahfud

Follow Whatsapp Channel iNews untuk update berita terbaru setiap hari! Follow
Lihat Berita Lainnya
iNews.id
iNews Network
Kami membuka kesempatan bagi Anda yang ingin menjadi pebisnis media melalui program iNews.id Network. Klik lebih lanjut