get app
inews
Aa Read Next : Nujuma, Ritz-Carlton Reserve, Tawarkan Kesempatan Langka untuk Rehat Sejenak

AS Kembali Luncurkan Rentetan Rudal ke Posisi Houthi di Yaman

Jum'at, 19 Januari 2024 | 08:31 WIB
header img
Kapal Angkatan Laut AS di Laut Merah melancarkan serangan rudal yang menargetkan situs-situs yang dikuasai Houthi di Yaman ketika milisi yang didukung Iran terus menyerang kapal-kapal komersial dan militer. Foto: Reuters

DEPOK, iNews Depok.id - Militer AS kembali melancarkan gelombang serangan rudal yang diluncurkan dari kapal dan kapal selam terhadap situs-situs yang dikuasai Houthi pada hari Rabu, kata para pejabat AS, menandai keempat kalinya dalam beberapa hari ini pihaknya secara langsung menargetkan kelompok tersebut di Yaman sebagai kekerasan yang terjadi setelah serangan tersebut. perang Israel-Hamas terus meluas di Timur Tengah.

Dilansir The Arab News, Kamis (18/1/2024), Serangan tersebut menyusul pengumuman resmi bahwa AS telah memasukkan kembali kelompok Houthi ke dalam daftar teroris global yang ditetapkan secara khusus. Sanksi yang diberikan bersamaan dengan penetapan resmi tersebut dimaksudkan untuk memutus kelompok ekstremis kekerasan dari sumber pendanaan mereka. 

Para pejabat tersebut berbicara tanpa menyebut nama untuk membahas rincian yang belum dipublikasikan. 

Meskipun ada sanksi dan serangan militer, termasuk operasi skala besar pada hari Jumat yang dilakukan oleh kapal perang dan pesawat tempur AS dan Inggris yang menyerang lebih dari 60 sasaran di Yaman, Houthi terus melanjutkan kampanye pelecehan mereka terhadap kapal komersial dan militer. 

Selain itu, Insiden terbaru terjadi pada hari Rabu ketika sebuah drone serang satu arah diluncurkan dari daerah yang dikuasai Houthi di Yaman dan menghantam M/V Genco Picardy yang berbendera Kepulauan Marshall, dimiliki dan dioperasikan oleh AS, di Teluk Aden. 

AS juga telah memperingatkan Iran untuk berhenti memberikan senjata kepada kelompok Houthi. Pada hari Kamis, serangan AS terhadap kapal dhow berhasil mencegat bagian-bagian rudal balistik yang menurut AS dikirim oleh Iran ke Yaman. 

Dua US Navy SEAL masih belum ditemukan setelah satu terlempar dari kapal oleh gelombang selama penyitaan dan yang kedua mengikuti SEAL yang berhasil masuk ke dalam air. 

Pada hari Rabu, Sekretaris Pers Pentagon Mayjen Pat Ryder mengatakan AS akan terus mengambil tindakan militer untuk mencegah serangan lebih lanjut. 

“Mereka mengeksploitasi situasi ini untuk melakukan serangan terhadap kapal-kapal dari lebih dari 50 negara… di seluruh dunia. Oleh karena itu, kami akan terus bekerja sama dengan mitra kami di kawasan ini untuk mencegah serangan-serangan tersebut atau mencegah serangan-serangan tersebut di masa depan,” kata Ryder. 

Ada beberapa insiden sejak operasi gabungan hari Jumat. Kelompok Houthi menembakkan rudal jelajah anti-kapal ke arah kapal perusak Angkatan Laut AS pada akhir pekan, namun kapal tersebut menembak jatuh. 

Kelompok Houthi kemudian menyerang sebuah kapal milik Amerika di Teluk Aden pada hari Senin dan sebuah kapal curah berbendera Malta di Laut Merah pada hari Selasa. Sebagai tanggapan pada hari Selasa, AS menyerang empat rudal balistik anti-kapal yang siap diluncurkan dan menimbulkan ancaman bagi kapal dagang dan Angkatan Laut AS di wilayah tersebut. 

Beberapa jam kemudian, kelompok Houthi mengaku bertanggung jawab atas serangan terhadap kapal curah Zografia berbendera Malta. Kapal itu tertabrak, tetapi tidak ada yang terluka dan kapal terus melanjutkan perjalanan.

Editor : M Mahfud

Follow Whatsapp Channel iNews untuk update berita terbaru setiap hari! Follow
Lihat Berita Lainnya
iNews.id
iNews Network
Kami membuka kesempatan bagi Anda yang ingin menjadi pebisnis media melalui program iNews.id Network. Klik lebih lanjut