get app
inews
Aa Read Next : Inggris Bangkit dari Kritik, Melaju ke Final Piala Eropa 2024

Memanas! AS dan Inggris Lancarkan Serangan Terhadap Houthi di Yaman

Sabtu, 13 Januari 2024 | 11:59 WIB
header img
AS dan Inggris melancarkan serangan udara terhadap Houthi di Yaman. Foto: Tangkapan Layar/Al Jazeera

DEPOK, iNewsDepok.id - Amerika Serikat dan Inggris telah melancarkan serangan militer di Yaman terhadap pemberontak Houthi yang bersekutu dengan Iran sebagai tanggapan atas serangan kelompok tersebut terhadap pelayaran di Laut Merah, sehingga meningkatkan kekhawatiran akan meningkatnya konflik di wilayah tersebut.

Presiden AS Joe Biden memperingatkan pada hari Kamis bahwa dia “tidak akan ragu” untuk mengambil tindakan lebih lanjut jika diperlukan dan bahwa serangan tersebut merupakan tindak lanjut dari serangan “yang belum pernah terjadi sebelumnya” oleh Houthi terhadap kapal komersial di Laut Merah.

“Serangan yang ditargetkan ini adalah pesan yang jelas bahwa Amerika Serikat dan mitra kami tidak akan menoleransi serangan terhadap personel kami atau membiarkan pihak yang bermusuhan membahayakan kebebasan navigasi,” kata Biden.

Menyebut serangan terhadap Yaman “biadab”, kelompok Houthi mengatakan pada hari Jumat bahwa tidak ada pembenaran bagi serangan tersebut dan kelompok tersebut akan terus menargetkan kapal-kapal yang menuju Israel.

Juru bicara militer Houthi Yahya Saree mengatakan 73 serangan menghantam lima wilayah Yaman di bawah kendali mereka, menewaskan lima orang dan melukai enam lainnya. Dia tidak merinci siapa yang dibunuh.

“Musuh Amerika dan Inggris memikul tanggung jawab penuh atas agresi kriminalnya terhadap rakyat Yaman, dan hal ini tidak akan dibiarkan begitu saja dan tidak dihukum,” kata Saree.

Hussein al-Ezzi, seorang pejabat Houthi di Kementerian Luar Negeri mereka, mengakui “serangan agresif besar-besaran yang dilakukan oleh kapal, kapal selam, dan pesawat tempur Amerika dan Inggris.”

“Amerika dan Inggris pasti harus bersiap membayar harga yang mahal dan menanggung semua konsekuensi mengerikan dari agresi terang-terangan ini,” tulis al-Ezzi secara online.

Mohammed Abdul-Salam, kepala perunding dan juru bicara Houthi, secara terpisah menggambarkan AS dan Inggris telah “melakukan kebodohan dengan agresi berbahaya ini.”

“Mereka salah jika mengira akan menghalangi Yaman untuk mendukung Palestina dan Gaza,” tulisnya secara online.

“Penargetan Houthi akan terus berdampak pada kapal-kapal Israel atau mereka yang menuju pelabuhan Palestina yang diduduki,” tulisnya.

Kelompok itu mengatakan setidaknya lima lokasi, termasuk lapangan terbang, telah diserang, menurut Al Masirah, saluran berita satelit yang dikelola Houthi.

Dilaporkan bahwa serangan tersebut menghantam pangkalan udara al-Dailami di utara ibu kota, Sanaa, bandara di kota pelabuhan strategis Hodeidah, sebuah kamp di timur Saada, bandara di kota Taiz dan bandara dekat Hajjah.

Seorang pejabat Houthi mengkonfirmasi “penggerebekan” di Sanaa bersama dengan kota Saada dan Dhamar serta di provinsi Hodeidah, kantor berita Reuters melaporkan.

Serangan tersebut adalah yang pertama di wilayah Yaman sejak tahun 2016 dan juga menandai intervensi militer pertama AS sebagai reaksi terhadap serangan pesawat tak berawak dan rudal terhadap kapal komersial sejak perang Israel di Gaza dimulai pada bulan Oktober.

Gerakan Houthi, yang menguasai sebagian besar Yaman setelah hampir satu dekade berperang melawan koalisi yang didukung Barat dan dipimpin Saudi, adalah pendukung kuat Hamas dalam perang melawan Israel.

 

Kelompok Palestina mengatakan bahwa AS dan Inggris akan memikul tanggung jawab atas dampak serangan tersebut terhadap keamanan kawasan.

 

Kelompok Houthi telah menyerang kapal-kapal komersial yang mereka katakan terkait dengan Israel atau menuju pelabuhan Israel dan telah terlibat langsung dengan Angkatan Laut AS di Laut Merah, menembakkan rudal balistik dan mengerahkan drone bersenjata melawan kapal perang AS dan Inggris.

Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak mengatakan serangan itu “perlu dan proporsional”.

Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “indikasi awal menunjukkan bahwa kemampuan Houthi untuk mengancam pengiriman barang dagangan telah terpukul”.

Amerika mengatakan Australia, Bahrain, Kanada dan Belanda mendukung operasi tersebut, dan menyatakan serangan tersebut sebagai bagian dari upaya internasional untuk memulihkan arus bebas perdagangan di rute utama antara Eropa dan Asia yang menyumbang sekitar 15 persen dari pelayaran dunia.

Iran, yang mendukung Houthi, mengutuk serangan tersebut, dan Rusia mengatakan pihaknya telah meminta pertemuan darurat Dewan Keamanan PBB untuk membahas serangan militer tersebut.

Arab Saudi menyerukan pengekangan diri dan “menghindari eskalasi”.

Awal bulan ini, sekelompok negara yang dipimpin oleh AS memperingatkan Houthi akan “konsekuensinya” kecuali mereka menghentikan “serangan ilegal” terhadap pelayaran dan membebaskan “kapal dan awak kapal yang ditahan secara tidak sah”.

Pernyataan bersama pada hari Kamis dari AS, Inggris, Australia, Bahrain, Kanada, Denmark, Jerman, Belanda, Selandia Baru dan Korea Selatan mengatakan “tujuannya tetap untuk mengurangi ketegangan dan memulihkan stabilitas di Laut Merah”.

“Tetapi pesan kami harus jelas: kami tidak akan ragu untuk membela kehidupan dan melindungi arus bebas perdagangan di salah satu jalur perairan paling penting di dunia dalam menghadapi ancaman yang terus berlanjut,” katanya.

Editor : M Mahfud

Follow Whatsapp Channel iNews untuk update berita terbaru setiap hari! Follow
Lihat Berita Lainnya
iNews.id
iNews Network
Kami membuka kesempatan bagi Anda yang ingin menjadi pebisnis media melalui program iNews.id Network. Klik lebih lanjut